Pertanyaan Keluarga yang Paling menjengkelkan

“KAPAN LULUSNYA NIH?”

“RANKING BERAPA DI SEKOLAH?”

“KENAPA NGGAK AMBIL JURUSAN KEDOKTERAN?”

“EEEH, KAMU GEMUKAN YAH????”

“UDAH KERJA BELOM”?

“PACARNYA MANA NIH?”

“KAPAN NYUSUL NIKAH?”

“UDAH BISA NGAJI BELOM”?

“GAJIAN-NYA GEDE?”

Kebanyakan keluarga di Indonesia adalah keluarga besar dengan jumlah tante, om dan sepupu yang nggak kehitung. Kalau udah ngumpul, wuih, rame, deh pada nanya-nanya kabar. Nah kamu pasti pernah deh dapet pertanyaan-pertanyaan yang minta nggak dijawab kayak di atas itu.

Pas masih sekolah, pertanyaannya bakal seputar prestasi di sekolah. Yang udah kuliah, pertanyaannya nambah jadi soal IPK, skripsi dan lain-lainnya. Kebanyakan pertanyaan sebenarnya cuma buat basa-basi dan nggak bermaksud nyindir, tapi kok kadang-kadang bikin kuping panas yah? Mungkin karena pertanyaan yang sama itu udah ditanyain berkali-kali. Tiap ngumpul keluarga, pasti ditanyain lagi. Ngejawabnyapun kita serba salah. Kalau prestasi, kayaknya kok sombong banget cerita panjang lebar soal kesuksesan pribadi, juga jadi malu sendiri.

Tapi dari pada males dateng ke acara keluarga, mulai sekarang ajakin om adu ponco atau ajak tante tukeran tips gebet cowok aja. Kalau pertanyaan mulai dateng, pinter-pinter belokin dengan sopan ya!

Advertisements

27 thoughts on “Pertanyaan Keluarga yang Paling menjengkelkan

  1. Hadya says:

    Berkunjung nih…
    Salam kenal sebelumnya 🙂

    Iya sih pasti kalo pas ngumpul pertanyaan seperti itu pasti bermunculan, sebenernya buat mengakrabkan diri lebih jauh pada kita mungkin karena udah lama ga ketemu, hehe
    Kalo saya sih jawabnya basa basi juga malah kadang ngelantur dan asal jeplak aja, dan akhirnya mencairkan suasana dan ngobrolnya bisa jadi Asik 🙂

    • Anna Chan says:

      salam kenal juga 😀
      betul, asal kita bisa mengalihkan pembicaraan tapi secara tidak langsung saja
      perkumpulan keluarga sungguh suatu kenikmatan yang luar biasa, anehnya walau pertanyaan2 itu keluar, kita selalu akur dan terasa begitu akrab satu sama lain, tak ada yg merasa tersinggung, 🙂

      makasih udah transit ke blog saya 😀

  2. eraha says:

    “KAPAN LULUSNYA NIH?”
    –> ane masi pengen cari ilmu sebanyak-banyaknya, belum mikir kapan harus lulus

    “RANKING BERAPA DI SEKOLAH?”
    –> tenang aja, rangkingnya tinggi kok (*angka rangkingnya yg tinggi)

    “KENAPA NGGAK AMBIL JURUSAN KEDOKTERAN?”
    –> banyak yg jadi dokter tanpa masuk jurusan kedokteran (*maksudnya dokterandes alias titel drs.)

    “EEEH, KAMU GEMUKAN YAH????”
    –> ane kagak gemuk, ane hamil (*haishh, malah memperparah keadaan yah :P)

    “UDAH KERJA BELOM”?
    –> udah kok, bahkan rela dan ikhlas ga digaji (*itu namanya blum dapet kerjaan alias pengangguran)

    “PACARNYA MANA NIH?”
    –> ga bisa ikut, tadi ane cari-cari ga ada, entah kemana (*ga bohong lho, kan beneran MASIH NYARI)

    “KAPAN NYUSUL NIKAH?”
    –> mau konsen ke karir dulu (*lulus kuliah aja mikirnya mpe mampus)

    “UDAH BISA NGAJI BELOM”?
    –> lho, ga dnger tadi ane uda lancar ngucapin Assalamualaikum?

    “GAJIAN-NYA GEDE?”
    –> gede kok, taon depan ane traktir apa aja yg ente mau dah (*nabung setahun dulu utk nraktir di warteg)

  3. Aulia says:

    jawabannya tinggal satu, “segera” aja 😀

  4. warung DOHC says:

    kalau udah umur 25-27 pasti pertanyaan nya . Kapan nyebar undangan? :mrgreen:

  5. bukanperantau says:

    waahh.. apalagi orang Indonesia tengah ke timur, hmmm.. cerewetnya bukan main… kapan2 saya tuliskan di blog yah… hahaha

  6. labirindo says:

    Klo gw gak ambil pusing,begitu juga saat gw hancur hancuran. Yg jalanin gw sendiri. Yg penting positiv dan ada tujuan.

  7. joyolandoh says:

    ..kata kunci nya …cuek aja..

  8. q mampir bolleh kan kak…

    sallam knal..

    tukar link donk..

    woow…trnya gg cma q yg kdang ksal dg prtnyaan2 sejenis ituuw…
    otoriter…xixixi

    • Anna Chan says:

      boleh bangeeet
      salam kenal juga 😀
      mari mari

      rata-rata semua orang punya pertanya umum seperti itu kq untuk diajukan ke keluarga kita sendiri, pinter-pinter kita aja untuk menjawabny :p

      makasih udah mampir yaaa,

  9. Budi Cahyono says:

    Dulu pernah ditanya kapan lulus kuliah? tiap kali ketemu, pasti ditanyakan, dan setelah beratus kali pertanyaan yang sama terulang, akhirnya, mereka bosen juga mau nanyain kayak gitu.

    • Anna Chan says:

      intinya sabar, pertanyaan macam begitu ga kan ad habisnya kq, ntar gitu terus, kalo udah lulus ditanyain sm orang2 “udah kerja? kerja dimana?” atau “kok belum kerja juga?”..trus ntar kalo udah kerja ditanya lagi..”kapan kawin?” nah..kalo udah kawin masih ditanya juga “udah hamil belum?”..hhhh..gue rasa lama-lama orang2 akan nanya “kapan mati?” hehehehe..

      • Budi Cahyono says:

        Wah yang terakhir sadis. he he he

        ya… begitulah, kadang pula yang nanya itu gak ada kerjaan atau bingung untuk memulai obrolan, jadi pakek jurus klasik, kadang kala pula (terutama yang bukan keluarga), seperti orang pada umumnya, cuma nyari celah aja, syirik lebih tepatnya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s